Pendakian Pertama di Gunung Guntur

by Galih Putrantyo, 07.32, 2 komentar
Pendakian Pertama di Gunung Guntur



Pagi hari Jum'at 17/04/15 saat lagi nonton serial tv favorit, apalagi kalo bukan spongebob squarepants tiba-tiba ibu gua bilang "yo, itu mama tia minta kamu buat nemenin tia pergi jalan-jalan." saat itu ibu gua baru pulang dari tukang sayur. Karena waktu itu agak males ngejawab karena baru bangun langsung aja gua iyain "iya bu.." pikir gua lumayan nih buat ngisi liburan daripada gak kemana2. Lanjut dah gua nonton spongebob lagi.

Fyi gua sama adek sepupu gua ini udah dari kecil bareng, Tia namanya. Rumahnya pun deket banget dari rumah gua, bukan 5 langkah, kejauhan! Cuman selangkah sampe ke rumah sepupu gua si Tia ini.

Jam 9 gua nganter ade gua sekolah, kebetulan masuk siang. Sedangkan gua gak sekolah karena libur. Sepulang dari nganter ade gua, gua ketemu mamanya Tia di gang rumah.
"Mas ikut kan, nemenin dede jalan-jalan?" kata Mama. "Iya ma, mas ikut kok. Ibu udah bilang tadi pagi."
Btw gua manggil mamahnya Tia dengan sebutan Mamah, karena ade gua si ridho dari dulu kecil sering main di rumahnya Tia ini. Alhasil gua ikutan, lebih enak aja gitu.

Nama panjang Tia, adek sepupu gua ini Adilla Novi Mutiawati. Sebutan Tia di ambil dari nama belakangnya agak kedepan dikit. Di daerah rumah dan kalangan keluarga Tia di panggil Tia, sedangkan di kalangan teman sekolah dipanggil Adilla. Sama seperti gua, Tyo di ambil dari nama belakang Galih Putrantyo. Sebutan Tyo sangat akrab di area rumah dan keluarga,untuk Galih khusus di area sekolah dan sosmed.

Siangnya Tia kerumah gua, ngomongin soal jalan-jalan dan ternyata bukan jalan-jalan wisata biasa melainkan nanjak Gunung. Dalem hati gua, wahh kesempatan ini pertamax nanjak gunung wehhehehe.
Tia ngasih tau gua apa aja yang harus di persiapin buat pendaki perdana kaya gua ini.

Gua mempersiapkan baju ganti, alat sholat, celana training, jaket tebel, kaos kaki, sarung tangan, makanan, sandal gunung, tas carrier boleh minjem sama Erwin dll. Sohib gua yg jam terbangnya lebih tinggi dari gua.
Sebenernya gua minjem tas carrier biar gak keliatan pemula.

Singkat cerita, sekitar jam 8 malem dari rumah gua di Jatiwaringin Gua dan Tia naik motor ke Pool bis Primajasa di Cililitan masing-masing di anterin sama mbak (red:kakak).
Di Pool bis kita ketemu sama Mas Agus yang memang udah janjian, awalnya Mas Agus yang ngajak Tia. Lalu Tia ngajak Gua. Suasana di Pool banyak pendaki yang juga mau nanjak, keliatan dari tasnya. Setelah ngambil nomor antrian di pos satpam, nunggu nomor kita di panggil. Bis yang kita naikin jurusan Jakarta (Cililitan) - Garut tiketnya 52ribu.
Sekitar 4jam akhirnya kita sampai, berangkat jam 21.30 sampai di Pom bensin tanjung jam 01.30.
Menurut gua lebih baik dingin ac bis, dinginya gak nahan broo. Pikir gua, di bawah aja dinginya begini apalagi di atas.

Kita istirahat di depan Yomart, karena dari yang kita liat ada tempat peristirahatan khusus tapi udah penuh sama penanjak lain. Selang 1 jam, teman Mas Agus sampe juga di tanjung. Kang Sadam namanya. Sambil menunggu temen Mas Agus dan Kang Sadam lagi yang mau ikut, gua sih tidur. Walaupun tidur-tiduran, karena gak bisa tidur sama sekali. Si Tia sih enak bisa tidur. Adzan subuh tiba, Gua dan Mas Agus sholat. Setelah sholat, ternyata temenya Mas Agus udah dateng. Kang Maman namanya, lanjut kita ke alfamart depan pom bensin buat beli logistik.
Kang Maman ternyata gak sendirian, ada 3 temanya lagi yang belakangan gua tau namanya Kang Ceng, Kang Bakri, Kang Apud.
Sekitar jam 6, langit udah agak terangan kitapun siap-siap ke rumah Pak RT. Jadi Rumah Pak RT ini tempat registrasi pendaki gunung guntur.

Jam 7 mulailah perjalanan ke gunung guntur, awalnya melewati trek berpasir menanjak. Baru sekitar sejam jantung rasanya dag dig dug keringat bercucuran di tambah lagi bawaan tas yang cukup berat menurut gua, gua lihat Mas Agus dengan bawaanya yang banyak kok bisa kuat ya. Mungkin karena iba Mang Apud menawarkan buat gantian pake tas gua.
Gua bawa perbekalan di plastik di tenteng. Gua heran sama pendaki yang bawaanya gede, mungkin udah biasa menurut gua.

Gak berapa lama, kita istirahat sejenak sambil minum dan ngemil. di atas sana gua ketemu ular canesten(kata kang apud sih gitu) ularnya kecil kaya lidi, panjangnya kira-kira sepanjang jari tengah, kulitnya kaya lintah tapi palanya gede. Gak proposoinal sama badanya.

Lanjut nanjak lagi, di gunung guntur ini ada 2 trek. Yaitu trek berpasir, dan hutan.
Kita pilih trek hutan biar gak panas karena matahari.
Uniknya di trek ada pengemis gunung, gua sebut demikian karena cuman ada disini hahaha.
Saat ngelewatin, dia ngedoain kita. Bilangnya dia yang nemenin kita, ngiringin kita nanjak. Ujung2nya sih nanyain ada roti gak jang kwkwkw.
Eh si Tia di doain jadi ratu sejagat, alhasil yang tadinya mulai cape suasana jadi sedikit lebih riang.

Kira-kira waktu ashar akhirnya kita sampai di Pos 2, di Pos 2 ini tempat untuk regis ulang jika ingin ke puncak.
Di deket pos 2 ini ada sungai, di pinggiran sungai kita istirahat, makan kecil dan ambil air buat di bawa ke atas.
Tiba-tiba turun hujan, untungnya sudah di persiapkan membuat semi tenda dari matras panjang. Yang di ikat dengan tali ke tumbuhan.

Sekitar 1 jam hujanya akhirnya selesai,  kata kang maman sebentar lagi sampai puncak. Tapi kan itu yang udah terbiasa, sedangkan gua? Perdana cuy.

Kemiringan sekitar 45 derajat trek pasir berumput, kang sadam udah duluan nyampe secara dia udah biasa nanjak.
Sekitar sejam akhirnya sampe puncak ke 1, posisinya dekat dengan kawah. Kawahnya udah mati, di tumbuhi banyak pohon. Mungkin suatu saat ketika gunung guntur meletus kawah ini yang bakalan jadi tampunganya. Kita bangun tenda yang mengarah ke kota garut, suasanya sejuk.
Tenda yang dibangun ada 2, setelah tenda jadi kita masak-masak buat makan. Kira2 sebelum magrib udah selesai bangun tendanya.

Makin malam suasana makin dingin, gua mencoba tidur satu jam kemudian bangun lagi karena kedinginan. Padahal udah pake jaket tebel, gua pake parka. Celana TNI panjang, kaos kaki dobel, sarung tangan. Karena kedingingan, jas ujan gua jadiin matras. Celana jas ujan gua pake. Tetep gak bisa tidur.
karena bosen pengen tidur tapi gabisa, gua main hp ditemani tenda yang goyang-goyang karena angin yang kenceng banget.
Makin lama rasanya ngantuk juga, dengan paksa gua coba tidur walopun kedinginan kaki ini.
Alhamdulillah gua bisa tidur.
Bangun pagi di sambut dengan keindahan kota garut yang indah. Terbayar juga tersiksanya semalem.
Menurut gua tengah malem itu puncaknya dingin, makin pagi dinginya berkurang.
Gua baru bisa tidur kalo gak salah jam 2.

Pagi harinya dinginya gak lebih dari semalem, mendingan pagi dari pada tengah malem.
Pemandangan kota garut yang begitu indah di pagi hari menyejukan mata yang kurang tidur ini hahaha.
Setelah semuanya terbangun, ada yang foto-foto ada yang masak ada yang poop, itu gua sih. Dan poop di gunung itu menyatu sama alam, cari tempat yang aman biar gak keliatan sama orang dari jauh. Gali lubang cukup, ceboknya pake tisu basah.

Sehabis dzuhur kita siap-siap buat turun gunung, gak lupa buat ngelipet tenda.

Asiknya turun gunung di guntur, pas turun ada kaya perosotan berpasir yang bisa dipake buat turun. Jadi, nginjeknya kaya turun tangga. Batu kerikil masuk ke sendal gunung yang gua pake, lumayan buat terapi hahaha. Nyampe di pos 2, kita beli oleh2 dulu. Gantungan kunci khas gunung guntur yg ada ukiran nama kita masing2, harganya 13rb.
Di sumber air (tepatnya pinggir sungai) istirahat dulu, bikin kopi, ngemil, nyuci gelas, piring yang kotor. Disini gua sholat dzuhur sekalian karena di atas gak sempet.

Ternyata eh ternyata, langit mendung. Takutnya hujan, matras lebar di pake buat tenda seadanya buat nutupin tas. Akhirnya hujan pun tiba, deres lagi. Lama juga, sekitar jam 4an baru selesai.

Pas ujan turun, gua lagi bengong tatapan kosong tiba2 grasak grusuk dari atas. Tau-taunya ada babi hutan, lewatin kita. Cuman nengok doang sih. Yang penting kalo ada hewan liar di hutan, jangan di ganggu. Insya Allah mereka gak ganggu juga.

Perjalanan turun lebih cepet daripada nanjak, jam 6.30 Alhamdulillah udah sampe rumah pak RT.
Mang maman, bakrie, ceng ngambil motor di belakang. Fyi nitip motor di rumah pak RT biayanya 10rb.

Si Tia ke toilet, mas agus sholat magrib.
Niatnya gua mau ikutan solat, tapi kata mang maman nanti aja di warung makan.

Gua sama mang ceng, mang maman bonceng mang sadam, mang bakrie bonceng mang apud. Nyampe di warung makan jam 7 kurang, posisi warung makan ini di pinggir jalan. Gak jauh dari pom bensin, namanya Rumah Makan Tanjung. Depan indomart persis.

Setelah gua sholat dan ganti baju, di susul tia sama mas agus yang dateng. Mang maman ngajak buat mesen, btw mang maman sebelumnya pernah kesini makanya ngajakin.

Pas makan gaklupa ritual mang maman yang rajin kentut hahaha, meriangkan suasana. Sekalian makan, sekalian ngecharge hp. Kebetulan di setiap saung (model warung makanya lesehan) ada colokan, kebetulan juga hp gua lowbat.
Di warung makan sini, makananya prasmanan. Kita tinggal ngambil apa yang di mau, gua lagi itu pake sayur terong & ayam srundeng kena 16rb.

Makan berlangsung sekalian selonjoran ngistirahatin kaki, setelah itu kita pulang.
Mang maman, apud, ceng, bakri pulang pake motor.
Waktu itu gua nunggu bis di depan indomart, seberang warung makan.

Awalnya gua sama tia pulang ke rumah mas agus di daerah Buaran, ternyata bis dari sini ke pulogadung gak ada.
Saran dari tukang parkir indomart kita ke cileunyi dulu, mungkin ada bis yang ke pulogadung. Btw dari sini, se inget gua ada bis yang ke cililitan, kp. rambutan, pasar rebo.

Ke cileunyi naik mobil carry jadi angkot, biayanya 20rb.
Sesampainya di Cileunyi nungguin bis yang ke pulogadung gak ada, ujung-ujungnya naik bis primajasa jurusan tasik - jakarta. Biayanya 50rb, kalo dari tasiknya 60

Uniknya perjalanan dengan bis dari cileunyi - cililitan, kurang lebih 2 jam udah sampe. ohya mang sadam turun di karawang. Dari poll bis primajasa cililitan, kita naik taksi. Di poll bis ada taksi primajasanya juga, pertama ke pondok gede dulu. Gua dan tia turun di gamprit, naik taksi biayanya 50rb dari cililitan - gamprit, pondok gede. Mas agus, lanjut sampe kerumahnya.


Begitulah cerita gue yang ditulis seadanya, semoga bisa jadi bahan buat yang mau nanjak ke gunung guntur. Kalo ada yang kurang jelas, silahkan komentar dibawah ya.



















Galih Putrantyo
Pendakian Pertama di Gunung Guntur - written by Galih Putrantyo , published at 07.32, categorized as Pengalaman . And have 2 komentar
2 komentar Add a comment
Anonim
Nice bang.. Bagus lah kalo buat pemula, kalo mau entar ke cikuray, biar rada extreme gitu.. :v #Salam dari Anak KPGBS
Galih Putrantyo
Salam buat semuanya bro :)
Reply Delete

Akan lebih baik jika komentar bersifat interaktif.

Cancel Reply
GetID
Copyright © 2014 - 2017 galih24jam.web.id by
Theme designed by Damzaky
Powered by Google